Others weblink

Powered by  MyPagerank.Net

Khamis, 16 Ogos 2018

Madu dan perubatan dalam islam dan dunia sains

Pakar mikrobiologi Amerika, Richard F. Stier mendapati, komposisi unik kandungan madu lebah juga boleh menjadi agen antimikrob untuk merawat kulit yang cedera akibat kebakaran atau luka. Ia juga mampu mengelakkan jangkitan berpunca daripada bakteria.


Fakta ilmiah ini turut diakui para ilmuwan yang bersidang pada Persidangan Apikultur Sedunia (World Apiculture Conference) pada 20 hingga 26 September 1993 di China.

Dalam persidangan tersebut dibincangkan tentang perubatan menggunakan ramuan yang berasal daripada madu. Para ilmuwan Amerika mengatakan bahwa madu, jeli raja, serbuk sari dan propolis dapat mengubati pelbagai penyakit.

Sementara seorang doktor yang berasal dari Rumania mengatakan, beliau cuba menggunakan madu untuk mengubati pesakit katarak, hasilnya, 2,002 daripada 2,094 pesakitnya sembuh sama sekali.

Berikut adalah manfaat lain madu :

* Membersih dan membuang segala kotoran yang ada dalam darah.
* Boleh mengendurkan urat-urat yang tegang, tekanan dan kemurungan.
* Boleh menghentikan kesakitan sendi.
* Baik untuk sistem pernafasan.
* Perut dapat menyerap madu dengan mudah dan segera tanpa diproses di dalamnya lebih dahulu.
* Boleh membunuh kuman dan virus dalam darah.
* Membaik-pulih dalaman wanita dan memelihara kesihatan kaum lelaki ataupun menambah keharmonian rumah tangga.
* Berupaya menghilangkan gatal-gatal pada kulit serta merta dan menghilangkan parut luka dengan segera.
* Menjana pertumbuhan otak.
* Mencantik, menghalus, melembab dan mengawal keanjalan kulit.
* Digunakan sebagai ubat sakit perut.
* Menghilangkan kahak.
* Memutih dan menguatkan gigi.

Lebah adalah antara nama binatang yang disebut dengan terperinci kerjayanya di rakam dalam al-Quran. 

Hal ini boleh didapati di dalam al-Quran surah al-Nahl (ayat 65-69). Firman Allah:
"Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah : buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibuat manusia, kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan, dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah memudahkan (bagimu). dari perut lebah itu, keluarlah minuman(madu) yang bermacam-macam warnanya. Di dalamya terdapat ubat yang boleh mnyembuhkan bagi manusia.sesungguhnya pada yang demikian itu, benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang yang memikirkannya."

Lebah memakan buah-buahan yang mempunyai pelbagai zat gula, hasilnya keluar sejenis minuman yang berbeza warnanya iaitu madu. Ini bermakna, madu yang dicernakan oleh lebah adalah hasil daripada cecair gula yang diambil dari pelbagai buah-buahan. Timbul persoalan, kenapa al-Quran menyatakan ”dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya” tanpa disebut dengan bahasa ”pelbagai jenisnya”. 

Dr Abdul Karim Najib (1994) ketika memberikan komentarnya mengenai hal di atas menjelaskan bahawa warna pada madu lebah itu sangat penting kepada penyembuhan penyakit. Setiap jenis zat gula yang terdapat pada madu lebah menghasilkan warna yang berbeza-beza. Kajian makmal yang dilakukannya menunjukkan, apabila pancaran cahaya putih melalui prisma kaca yang halus, cahaya putih tersebut akan bercabang menjadi tujuh warna. Kumpulan cahaya itu disebut spektrum. Setiap warna cahaya tersebut dari madu mempunyai gelombang yang panjangnya berbeza-beza. Jenis zat gula yang wujud di dalam madu berbeza-beza disebabkan warna-warna yang diserap di dalam madu tersebut berbeza-beza. Oleh itu terdapat madu yang mempunyai khasiat yang berbeza-beza bergantung daripada mana tempat ianya di dapati.

Amalan Rasulullah s.a.w mengenai madu


Kitab “Zad al-Ma`ad fi huda khair al-ibad” ada menyebutkan bahawa Rasulullah meminum madu sebelum makan sarapan pagi di bantu dengan air. Di dalam ”Sunan Ibn Majah” pula disebutkan hadis marfu’ riwayat Abu Hurairah yang berbunyi 
” sesiapa yang makan madu tiga kali sebulan pada waktu pagi, dia tidak akan ditimpa penyakit berat”

Ada juga disebutkan dalam hadis yang lain, bahawa Nabi s.a.w bersabda 
”berubatlah kamu dengan dua jenis ubat yakni madu dan al-Quran”. 

Di dalam kitab ”al-Sunan” itu disebutkan juga nabi Muhammad s.a.w. bersabda 
” Barang siapa menjilat madu dengan air liurnya sebanyak tiga kali makan pagi setiap bulan, dia tidak akan kena bencana (penyakit) yang berat” . 

Ibn Qayyim menyebutkan bahawa madu yang terbaik ialah yang warnanya putih bening, lentur dan manis. Demikian juga madu yang diambil dari lebah liar (Ibn Qayyim, 1998).

Ibn Sina menyatakan ” Jika anda ingin awet muda, minumlah madu”. Beliau ada menambah ” sesungguhnya madu lebah dapat menguatkan semangat, menambah kerajinan, menjaga awet muda dan melancarkan percakapan”. (Dr Abdul Karim Najib, 1994: 173-174)

Cara menggunakan madu

Dr Abdul Karim Najib menyebutkan cara menggunakan madu untuk rawatan sebagai berikut:

1. Pesakit dilarang meminum sebarang makanan selama lapan jam sebelum berubat dengan minuman madu.
2. Minumlah madu lebah kemudian pula air untuk meringankan madu tersebut.
3. Jika penyakit tersebut ringan, larangan makan makanan lain boleh dikurangkan masanya.
4. Penyakit kulit boleh diubati dengan menyapu madu tersebut.
5. Menggunakan madu bukan bermakna menyia-nyiakan pemeriksaan dan penggunaan ubat lain.
6. Keimanan dan kesabaran adalah sifat yang semestinya dimiliki pesakit, supaya proses berubat berjalan baik.

Tidak semua madu dibuat sama dan Forever Bee Honey tetap menjadi salah satu produk yang paling popular kerana rasa tulen dan mempunyai khasiat nutrisi terus dari sarang. Pemanis semulajadi ini sangat berkhasiat dan sempurna untuk menggantikan gula yang diproses dalam diet anda. Dengan botol yang mudah dituangkan, madu ini tidak meninggalkan lelehan pada botol dan mudah dicurahkan. Madu Forever Living di datang khas daripada gurun Spanyol pengeluar terbesar dunia yang mempuyai lebih 3,000 - 7,000 jenis bunga di sekitar ladang ternakan lebah sejak beratus tahun lalu ini membuatkan madu Forever memiliki rasa yang unik dan tidak terdapat pada madu-madu tempatan.

berat ; 500grm harga runcit RM75.00

Ia dituai di persekitaran gunugn yang bebas daripada pencemaran yang uniknya ianya berasal dari gunung-gunung yang tinggi di Sepanyol oleh penjaga lebah yang telah bekerja dengan susah payah selama beberapa generasi. Madu dihasilkan oelh lebah kawasan pergunungan Sepanyol yang paling padat dengan bunga dan cuaca kering. Ini dapat menghasilkan kandungan enzim dan mineral yang tinggi, warna madu adalah amber gelap yang indah! Mempunyai aroma bunga dominan, sengit dan berterusan dan rasa yang kekal sehingga ke hari ini. 

Qty: 500 gm. harga jualan rm75.00

Untuk dapatkan madu ini sila wasap.my/60192830717 untuk belian dan penghantaran

Rujukan info madu dan khasiat

  1. Shukri Ahmad,Pusat Islam, UUM
  2. Abdul Karim Najib al-Khatib (1994). Madu lebah ubat yang turun bersama wahyu (terj:) Selangor: Pustaka Ilmi.
  3. Abu Hamid al-Ghazali (2002). Rahsia kejadian makhluk. (ter: ).Kuala Lumpur: Crescent News.
  4. Ibn Qayyim al-Jauziyah (1998). al-Tibb al-Nabawi. (ter: ). Selangor: Pustaka Ilmi.







Selasa, 14 Ogos 2018

sifat buruk dari para pendusta ayat-ayat Allah

Ust. Abdul Qodir Kota Jambi



Surah ini diturunkan sebagai hiburan terhadap Nabi saw. setelah beliau dihina oleh kaum musyrikin sebagai orang gila. Dalam surah ini Allah swt. Menenangkan hati Rasullulah melalui janji serta pujian atas akhlak mulia beliau sambil mengingatkan agar tidak mengikuti keinginan kaum musyrikin  atau melunakkan sikap dalam menghadapi mereka.

AYAT 1-4
” Nun, demi kalam dan apa yang mereka tulis, berkat nikmat Tuhanmu kamu (Muhammad) sekali-kali bukan orang gila. Dan Sesungguhnya bagi kamu benar-benar pahala yang besar yang tidak putus-putusnya. dan Sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung"

AYAT 5-7
 “ Maka kelak kamu akan melihat dan mereka (orang-orang kafir)pun akan melihat, siapa di antara kamu yang gila. Sesungguhnya Tuhanmu, Dia-lah yang paling mengetahui siapa yang sesat dari jalan-Nya; dan Dia-lah yang paling mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.”

AYAT 8-13
 “Maka janganlah kamu ikuti orang-orang yang mendustakan (ayat-ayat Allah). Maka mereka menginginkan supaya kamu bersikap lunak lalu mereka bersikap lunak (pula kepadamu). dan janganlah kamu ikuti Setiap orang yang banyak bersumpah lagi hina, yang banyak mencela, yang kian ke mari menghambur fitnah,. yang banyak menghalangi perbuatan baik, yang melampaui batas lagi banyak dosa, yang kaku kasar, selain dari itu, yang terkenal kejahatannya,”

AYAT 14-16
 “Karena Dia mempunyai (banyak) harta dan anak[2]. apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kam, ia berkata: "(Ini adalah) dongeng-dongengan orang-orang dahulu kala. kelak akan Kami beri tanda Dia di belalai(nya)[3]

AYAT 17-20

“Sesungguhnya Kami telah mencobai mereka (musyrikin Mekah) sebagaimana Kami telah mencobai pemilik-pemilik kebun, ketika mereka bersumpah bahwa mereka sungguh-sungguh akan memetik (hasil)nya di pagi hari, dan mereka tidak menyisihkan (hak fakir miskin), lalu kebun itu diliputi malapetaka (yang datang) dari Tuhanmu ketika mereka sedang tidur, Maka jadilah kebun itu hitam seperti malam yang gelap gulita.

AYAT 21-29
 “ Lalu mereka panggil memanggil di pagi hari: "Pergilah diwaktu pagi (ini) ke kebunmu jika kamu hendak memetik buahnya". Maka Pergilah mereka saling berbisik-bisik.  "Pada hari ini janganlah ada seorang miskinpun masuk ke dalam kebunmu". Dan Berangkatlah mereka di pagi hari dengan niat menghalangi (orang-orang miskin) Padahal mereka (menolongnya).  Tatkala mereka melihat kebun itu, mereka berkata: "Sesungguhnya kita benar-benar orang-orang yang sesat (jalan), bahkan kita dihalangi (dari memperoleh hasilnya , berkatalah seorang yang paling baik pikirannya di antara mereka: "Bukankah aku telah mengatakan kepadamu, hendaklah kamu bertasbih (kepada Tuhanmu) . mereka mengucapkan: "Maha suci Tuhan Kami, Sesungguhnya Kami adalah orang-orang yang zalim".

AYAT 30-33
 “ Lalu sebahagian mereka menghadapi sebahagian yang lain seraya cela mencela. Mereka berkata: "Aduhai celakalah kita; Sesungguhnya kita ini adalah orang-orang yang melampaui batas". Mudah-mudahan Tuhan kita memberikan ganti kepada kita dengan (kebun) yang lebih baik daripada itu; Sesungguhnya kita mengharapkan ampunan dati Tuhan kita. Seperti Itulah azab (dunia). dan Sesungguhnya azab akhirat lebih besar jika mereka mengetahui.

Jumaat, 29 Jun 2018

Teknologi dan Sains di zaman khalifa Umar Al-Khattab dan zaman keemasan islam

Perbezaan antara sikap ahli-ahli sains Byzantine dengan sikap orang-orang Muslim zaman pertengahan yang setara adalah nyata. Byzantium tidak menambah atau hanya menambah sedikit pengetahuan baru kepada sains perubatan Yunani-Rom. Ini mungkin boleh dijelaskan melalui fakta bahawa perkembangan permulaan Islam ke luar Semenanjung Arab setelah menawan tiga buah kota Byzantine yang paling produktif: Iskandariah, Carthage dan Antioch. 


Peta jajahan Byzantine


Akibat kehilangan kerajaan pusat yang amat mahir, serta serangan-serangan Arab yang berterusan terhadap Anatolia, kebanyakan kota Byzantine tidak dapat menyokong seni dan sains. Banyak penduduk kembali beramai-ramai ke perladangan. 




Kebanyakan ahli sains Islam yang paling terkenal hidup pada Zaman Keemasan Islam. Antara pencapaian-pencapaian cendekiawan Muslim semasa zaman ini ialah rekaan trigonometri sfera, kemajuan dalam bidang optik (lihat Ibnu al-Haitham), serta kemajuan dalam bidang astronomi (termasuklah pembinaan balai cerap pertama serta penciptaan astrolab).




Sains, teknologi, dan bidang pengetahuan yang lain berkembang pesat semasa zaman keemasan Islam dari abad kelapan hingga abad ke-13 dan seterusnya. Khalifah awal Abbasiyah memulakan kempen-kempen utama yang mencari karya sains dan falsafah dari dunia timur dan barat. Baghdad, ibukota Empayar Abbasiyah, menjadi pusat aktiviti intelektual dan saintifik. Akademi pertama, Bayt al-Hikmah (House of Wisdom) ditubuhkan oleh khalifah Abbasiyah Harun al-Rashid dan diperluas oleh anaknya khalifah al-Ma'mun (833). Pada abad kesembilan, Baghdad telah menjadi pusat kuasa kewangan dan prestij politik dan usaha intelektual yang berkembang pesat di banyak kolej, sekolah, hospital, masjid, dan perpustakaan Baghdad menarik pengunjung, duta besar, dan pelajar dari semua bahagian empayar.

SAINS DAN PERUBATAN
Para cendekiawan Islam berkembang bersama pakar-pakar perubatan Yunani seperti Galen. Al-Razi (Rhazes, d. 925) adalah seorang alkemis, doktor, dan doktor yang menulis penerangan perubatan pertama mengenai cacar dan campak; dia menggabungkan kaedah psikologi dengan penjelasan fisiologi. Beliau juga mengembangkan disiplin farmakologi, mendapati rawatan untuk batu ginjal, dan menggunakan alkohol sebagai antiseptik. Dalam ensiklopedia perubatannya, beliau menyertakan 50 kaedah kontraseptif untuk wanita. Versi Latin karyanya telah diterbitkan dan digunakan sebagai teks di Milan, Venice, dan Basle. 

Ibn Sina (Avicenna) adalah seorang ahli falsafah, penyair, dan doktor yang menulis kanun perubatan yang luas. 

Penulisan Ibn Sina telah diedar di Eropah yang sangat terkenal dan dihargai oleh Saint Thomas Aquinas dan Roger Bacon. Di Sepanyol, Ibn al-Khatib (Ibn al-Jatib, 1375) dari Granada menyusun risalah mengenai teori jangkitan. Ibn Zuhr (Avenzoar, 1162) dari Seville adalah seorang lagi doktor terkemuka. Al-Zahraw (Alzahravius, d 1013), pakar bedah terkenal, meninggalkan rekod deskriptif pertama hemofilia. Ibn al-Nafis (ms 1288) adalah yang pertama menggambarkan anatomi paru-paru; tulisan perubatannya diterjemahkan ke bahasa Latin. Ibn al-Haytham al-Khazin (Alhazen, d. 1039) menulis Kitab Optik, di mana beliau memberikan rawatan terperinci tentang anatomi mata dan dengan tepat menyimpulkan bahawa mata itu menerima cahaya dari objek yang dilihat, dengan itu meletakkan asas untuk fotografi moden.

Bandar Islam Awal dan Seni Bina Umayyah
Ciri unik tamadun Islam adalah penciptaan bandar-bandar baru dari awal. 'Umar ibn al-Khattab membina kota-kota Basra pada tahun 16H/637M dan Kufa tahun 17H/638M sebagai kem kota untuk tentera Islam. Ini berkembang dan berkembang sehingga mereka menjadi kota-kota besar yang mempengaruhi sejarah politik dan budaya Islam yang mendalam. 'Umar juga dibina di Mesir kota Fustat tahun 21H / 641-642M. Semasa kerajaan Umayyad, `Uqba ibn Nafi 'membina al-Qayrawan di Afrika Utara pada tahun 50H/670M semasa khalifah Mu'awiya. Sulayman ibn 'Abd al-Malik (97H-100 / 715-718M), membina al-Ramla di Palestin, dan al-Hajjah membina Wasit di Iraq. Umayyad juga membangun dan meningkatkan saiz beberapa bandar lama.


Kota Basra


Pembinaan Dome of the Rock bermula dengan pada zaman  'Abd al-Malik di tahun 68H/687M dan selesai pada 72H/691M. 'Abd al-Malik juga membina Masjid Aqsa yang telah dibina beberapa kali selepas itu. Pembinaan Masjid Besar di Damsyik telah dimulakan pada tahun 87H/705M oleh al-Walid dan telah selesai pada 97H/715M. Ketiga masjid besar ini masih wujud dan mereka terus mengekalkan keindahan asalnya.


Dome of Rock 1913

Rujukan
http://www.history-science-technology.com/articles/articles%2012.html

Isnin, 25 Jun 2018

Kisah Nabi Yusof Alai hi salam

Nabi Yusuf adalah putera ke tujuh daripada dua belas putera-puteri Nabi Ya'qub. Ia dengan adiknya yang bernama Benyamin adalah beribukan Rahil, saudara sepupu Nabi Ya'qub. Ia dikurniakan Allah rupa yang bagus, paras tampan dan tubuh yang tegap yang menjadikan idaman setiap wanita.Ia adalah anak yang dimanjakan oleh ayahnya, lebih disayang dan dicintai dibandingkan dengan saudara- saudaranya yang lain, terutamanya setelah ditinggalkan iaitu wafatnya ibu kandungnya Rahil semasa ia masih berusia dua belas tahun.

Nabi Yusuf As ialah nabi paling tampan setelah Nabi Muhammad SAW. Nabi Yusuf putra dari Nabi Yakub As dari istrinya bernama Rahiel. Nabi Yusuf anak paling patuh dan taat kepada orangtuanya di antara putra-putra Yakub yang lainnya. Oleh karena itu, Yusuf anak yang lebih disayang dan dicintai.

Rasa jengkel mereka terhadap kepada ayahnya dan iri-hati terhadap Yusuf membangkitkan rasa setia kawan antara saudara-saudara Yusuf, persatuan dan rasa persaudaraan yang akrab di antara mereka. Kisah Nabi Yusuf terdapat dalam satu surah penuh yang juga bernama surah Yusuf. Disebutkan bahawa sebab turunnya surah Yusuf adalah kerana orang-orang Yahudi meminta kepada Rasulullah saw untuk menceritakan kepada mereka kisah Nabi Yusuf.

Allah s.w.t berfirman:
"Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al-Qur'an ini kepadamu, dan sesungguhnya kamu sebelum (kami mewahyukan)nya adalah termasuk orang-orang yang belum mengetahuinya. " (QS. Yusuf: 3)

Nabi Yusuf mendapatkan berbagai ujian dalam hidupnya. Beliau menghadapi persekongkolan jahat yang justru datang dari orang-orang yang dekat dengannya, yaitu saudara-saudaranya. Mereka merencanakan untuk membunuhnya. Rencana itu mereka buat saat Yusuf masih kecil. Kemudian Yusuf dijual di pasar budak di Mesir lalu ia dibeli dengan harga yang sangat murah. Kemudian beliau menghadapi rayuan dari isteri seorang lelaki yang memiliki jawatan penting. Ketika menolak rayuannya, ia dimasukan ke dalam penjara. Dalam beberapa waktu, beliau menjadi tahanan di penjara. Meskipun mendapatkan berbagai kehinaan ini, pada akhirnya beliau mampu menduduki tampuk kepemimpinan di Mesir. Beliau menjadi menteri dari raja yang pertama. Ia memulai dakwahnya di jalan Allah s.w.t dari atas panggung kekuasaan. Ia melaksanakan rencana Allah s.w.t dan menunaikan perintah-Nya.

Pada mulanya kisah itu mengungkap mimpi dan pada akhirnya menakwilkan mimpi ini. Mimpi para nabi pasti selalu berisi kebenaran, di mana Allah s.w.t menyingkapkan di dalamnya berbagai peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"Ayahnya berkata: 'Hai anakku, janganlah kamu ceritakan mimpimu itu kepada saudara-saudaramu, maka mereka membuat makar (untuk membinasakan)mu. Sesungguhnya setan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia.'" (QS. Yusuf: 5)

Si ayah mengingatkannya agar jangan sampai ia menceritakannya kepada saudara-saudaranya. Sesungguhnya saudara-saudara Nabi Yusuf tidak mencintainya dan tidak menyukai kedekatannya dengan ayahnya, dan mereka juga tidak simpati dengan perhatian si ayah padanya. Yusuf bukanlah saudara kandung mereka di mana Nabi Yakub menikahi isteri kedua yang tidak melahirkan baginya anak-anaknya dan lahirlah darinya Yusuf dan saudara kandungnya. Yusuf bin Yakub dan Yakub bin Ishak bin Ibrahim. Salasilah suci dalam kitaran suci. Ketika mendengar mimpi anaknya, Nabi Yakub merasa bahawa anaknya itu akan mengembang suatu urusan besar, yaitu kitaran kenabian yang berada di sekitarnya. Sebahagian ulama berkata: "Nabi Yakub merasa bahawa Allah s.w.t memilih Yusuf melalui mimpi ini".

"Dan demikianlah Tuhanmu, memilih kamu (untuk menjadi nabi) dan di ajarkan-Nya kepadamu sebahagian dari tabir mimpi-mimpi." (QS. Yusuf: 6)

Saudara-saudaranya tetap merencanakan konspirasi dan niat jahat padanya. Salah seorang mereka berkata: "Mengapa ayah kita lebih mencintai Yusuf daripada kita?" Saudara yang kedua berkata: "Barangkali kerana ketampanannya." Saudara ketiga berkata: 'Yusuf dan saudaranya kedua-duanya mendapat tempat di hati ayahnya." Saudara yang pertama berkata: "Sungguh ayah kita telah sesat." Salah seorang mereka mengusulkan sebuah solusi: "Kalau begitu bunuhlah Yusuf." "Mengapa kita membunuhnya? lebih baik kita membuangnya di bumi yang jauh. Mengapa kita tidak membunuhnya, lalu kita merasa tenang." Salah seorang di antara mereka berkata: "Mengapa ia harus dibunuh? Apakah kalian ingin menghindar darinya? Kalau begitu, lebih baik kita membuangnya ke dalam telaga yang di situ menjadi tempat lewatnya para kafilah. Maka kafilah itu akan mengambilnya dan membawanya ke tempat yang jauh sehingga ia jauh dari wajah ayahnya. Dengan jauhnya Yusuf, maka tujuan kita tercapai. Kemudian setelah itu, kita bertaubat dari kejahatan kita dan kita kembali menjadi orang-orang yang baik."

http://jaipk.perak.gov.my/kisah-para-anbia/124-nabi-yusuf-as?showall=1&limitstart=
http://ikimfm.my/kisah-zulaikha-menggoda-nabi-yusof-as/

Khamis, 19 April 2018

HASSAN AL-RAMMAH SAINTIS BAHAN LETUPAN KURUN KE-12

Al-Rammah juga dikenali sebagai jurutera Islam pertama yang mencetuskan dan menjelaskan torpedo pada tahun 1270 AD dalam bukunya, beliau juga menggambarkan tembakan torpedo dengan sistem roket yang dipenuhi dengan bahan letupan dan mempunyai tiga titik panas. Al-Rammah bukan ahli sains Orang Islam pertama mengetahui kalium nitrat. Jurutera Muslim terdahulu seperti Al-Razi, Al-Hamdani, dan Arab Arab-Syria pada abad ke-10 telah menjelaskan kalium nitrat dan formula serbuk bubuk. Ibn Al-Baitar juga mendedahkan tentang kalium nitrat pada 1240M.


Hasan Al-Rammah memang luar biasa. Pengetahuan beliau tentang serbuk belerang adalah luar biasa. Dalam bukunya bertajuk Al-Furusiyyah wa Al-Manasib Al-Harbiyyah, ilmuwan Muslim kelahiran Syria itu berjaya menghasilkan buku dan menulis sebanyak 107 rumus atau resipi penggunaan ubat bedil.

Formula atau komposisi camouran belerang lain yang dibuat Al-Rammah adalah untuk kepentingan ketenteraan dan bakinya untuk membuat mercun. Ia menulis buku yang penting itu antara tahun 1270 M hingga 1280 M buku tersebut secara khusus ditulis atas permintaan seorang guru yang terkenal bernama Najm al-Din Hasan Al-Rammah.


Menjelang akhir abad ke-12 Masihi dan awal abad ke-13 serbuk belerang telah diketahui di Syria dan Mesir. Pencapaian Al-Rammah mendapat pengiktirafan dari tamadun Barat. Johnson berkata dunia Islam adalah tamadun pertama  membangunkan senjata api yang baik. Dia juga dapat menjelaskan saltpetre melalui proses kimia dan penghabluran.
Al-Rammah bukan ahli sains Orang Islam pertama mengetahui kalium nitrat. Jurutera Muslim terdahulu seperti Al-Razi, Al-Hamdani, dan Arab Arab-Syria pada abad ke-10 telah menjelaskan kalium nitrat dan formula serbuk bubuk. Ibn Al-Baitar juga mendedahkan tentang kalium nitrat pada 1240 AD.

Saintis Jerman Albert Magnus juga menulis buku tentang serbuk belerang bertajuk 'Liber Ignium'. Ternyata buku itu berasal dari terjemahan dari buku Arab ke bahasa Sepanyol.



Rabu, 18 April 2018

BAHAN PELEDAK, BELERANG DI ZAMAN KERAJAAN ISLAM LAMPAU

Sejumlah pakar bersepakat bahawa ubat bedil (gunpowder) pertama kali dijumpai peradaban China pada abad ke-9 M. Namun, fakta sejarah juga menyebutkan bahawa ahli kimia Muslim bernama Khalid bin Yazid (wafat tahun 709 M) sudah mengenal potassium nitrat (KNO3) bahan utama pembuat senjata api di abad ke-7 iaitu dua abad lebih awal daripada China.

Menguasai teknologi senjata adalah salah satu faktor yang menjadikan Kekhalifahan Islam dalam zaman kegemilangannya menjadi begitu sukar ditentang. Selain berwibawa dalam bidang pembuatan pedang, dunia Islam mampu memahami teknologi pembuatan serbuk  bahan peledak yang digunakan untuk meriam. Sesuatu yang baru diketahui oleh tamadun Barat pada abad ke-14M.


Prof Ahmad Y Al-Hassan dalam bukunya berjudul "Teknologi Islam" tahun 1986  - sebuah sejarah yang menggambarkan kalium nitrat dikenali di dunia teknologi Islam dengan pelbagai nama. Sebatian kimia pada mulanya digunakan dalam proses metalurgi dan digunakan untuk membuat asid nitra dan aqua regia. Formula dan resipinya boleh didapati dalam karya Jabir  Ibn Hayyan (815 CE), Abu Bakr Al-Razi (meninggal 932) dan ahli kimia Islam lain, jelas Prof. Al-Hassan. Kalium nitrat di dunia Islam dikenali dengan pelbagai nama seperti natrun, buraq, milh al-ha'it, shabb Yamani serta nama-nama lain.

Salah satu kelebihan tamadun Islam berbanding China dalam penguasaan teknologi pembuatan belerang adalah proses pembersihan potasium nitrat. Sebelum ianya boleh digunakan secara efektif sebagai bahan utama pembuatan ubat bedil, potasium nitrat harus disaring terlebih dahulu. Proses penyaringan yang pertama dicetuskan Ibnu Bakhtawaih pada awal abad ke-11 M. Dalam kitab yang ditulisnya berjudul Al-Muqaddimat yang disusun pada tahun 402 H / 1029 M, Ibnu Bakhtawaih menjelaskan tentang pembekuan air dengan menggunakan potasium nitrat - yang disebut sebagai Shabb Yamani.


Proses penyaringan potasium nitrat juga termaktub dalam buku berjudul Al-Furusiyyah wa Al-Manasib Al-Harbiyyah karya Hasan Al-Rammah - saintis Muslim pada abad ke-13 M. Dalam karyanya itu, Al-Rammah menjelaskan proses penyaringan potasium nitrat secara lengkap. Prof. Al-Hassan mendapati hakikat bahawa kalium nitratnya telah digunakan secara meluas pada masa kejadian Perang Salib. 

Pada 1249 AD, Raja Louis IX dari Perancis melancarkan Perang Salib VII. Pasukan tentera salib dari Perancis berhasrat untuk menyerang Mesir. Dalam pertempuran Al-Mansurah yang meletus pada tahun 1250 M, tentera Salib telah ditentang hebat oleh tentera Islam.
Raja Louis IX ditundukkan dan ditangkap kerana tidak mampu menghadapi kehebatan senjata meriam dan roket. Pada masa itu, tentera Islam telah menggunakan serbuk belerang sebagai bahan letupan meriam. Jean de Joinville, salah seorang Pegawai Tentera Salib, menjelaskan dengan jelas kesan letupan yang besar terhasil daripada meriam tentera Islam ketika menentang tentera Perancis.

Menurut ahli sejarah, kesan yang digambarkan oleh Joinville semesti mengandungi serbuk belerang. Institut Angkasa Amerika Syarikat (NASA) dalam penerbitan sejarah roketnya juga mengakui teknologi ketenteraan dunia Islam pada abad ke-13.  Ahli sejarah Inggeris, Steven Runciman mengatakan dalam sejarah Perang Salib bahan letupan digunakan secara meluas pada 1291M iaitu pada akhir Perang Salib.

Dalam empat risalah berbahasa Arab disebutkan pada perang Ayn Jalut di Palestin pada tahun 1260 M tentera Islam sudah pun menggunakan meriam kecil yang boleh dijinjing semasa bertempur melawan tentera Mongol.



Menurut sejarah seorang peneroka asal Perancis bernama Bertrandon de la Brocquiere  terkejut melihat pertunjukan mercun ketika tiba di Beirut pada tahun 1432 M. Pada masa itu, penduduk Beirut tengah bersuka ria merayakan hari Aidil Fitri. Brocquiere mengakui kali pertama melihat pertunjukan bunga api. Pada zaman itu rakyat Perancis tidak tahu dan tidak pernah melihat mercun.

Brocquiere kemudian cuba mempelajari formula dan resepi rahsia untuk membuat mercun. Dia kemudian membawa formula yang diperolehnya ke Perancis. Buat kali pertama ia diketahui di England pada tahun 1486 M ketika itu Henry VII telah berkahwin. Sejak zaman pemerintahan Queen Elizabeth I, perkembangan bunga api dan pertunjukan bunga api semakin popular. Tamadun Barat kemudian meniru dan menggunakan teknologi yang dimiliki dan dikawal oleh umat Islam di era keemasan.

Bersambung kisah bahanapi dari Hasan Al-Rammah saintis bahan letupan bom dalam islam 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...